Tradisi “ngejot” di Bali saat Idul Fitri

Tradisi “ngejot” di Bali saat Idul Fitri
Bali mewarisi tradisi dan budaya masyarakat setiap perayaan Idul Fitri yakni ngejot

Lombok.biz – Info Lombok. Bali mewarisi tradisi dan budaya masyarakat setiap perayaan Idul Fitri yakni “ngejot”, membagikan makanan, kue dan buah-buahan kepada sahabat dan warga lintas agama yang tinggal di pemukiman sekitarnya.

Umat Hindu yang menerima menu makanan tersebut akan membalasnya pada Hari Raya Galungan, hari raya besar dalam memperingati kemenangan Dharma (kebaikan) melawan Adharma (keburukan).

Tradisi dan budaya itu hingga sekarang masih tetap lestari, baik di desa maupun perkotaan di Pulau Dewata, tutur Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Bali H M Taufik AsAdi S AG (67).

Umat Islam bermukim di daerah perdesaan sejak jaman kerajaan di Pulau Bali antara lain di Desa Pegayaman Kabupaten Buleleng, Budakeling, Kabupaten Karangasem, Petang, Kabupaten Badung, Kepaon, Serangan, Kota Denpasar dan Desa Loloan di Kabupaten Jembrana.

Umat Islam di Bali juga telah berbaur dengan budaya setempat, terlihat dari lembaga adat yang tumbuh di masyarakat muslim Bali sama dengan lembaga adat masyarakat Bali Hindu.

Komunitas muslim yang bergelut dalam bidang pertanian juga menerapkan sistem pengairan subak, pola pengaturan air seperti yang dilakukan petani beragama Hindu, meskipun cara mensyukuri saat panen berbeda, sesuai kepercayaan dan agama yang dianut.

Umat Islam yang mengolah lahan pertanian antara lain di Subak Yeh Sumbul, Medewi, Pekutatan, dan Subak Yeh Santang, Kabupaten Jembrana, daerah ujung barat Pulau Bali, menerapkan sistem pengairan secara teratur seperti umumnya dilakukan petani Pulau Dewata.

Haji Taufik AsAdi juga menilai terjadi kolaborasi musik bernuansa Islami.

Rudat musik bernuansa Islami tampil serasi dan harmonis dengan gong blaganjur, musik tradisional Bali saat berlangsungnya ritual bwerskala besar di Puri Pemecutan, jantung kota Denpasar.

Penampilan musik yang berbeda latarbelakang itu merupakan salah satu cermin betapa harmonis dan rukunnya umat beragama yang berdampingan satu sama lainnya di Bali.

Kerukunan antarumat beragama yang sangat kokoh itu berkat Konsep “menyama braya”, yakni persaudaraan yang betul-betul diterapkan dalam kehidupan umat beragama di Bali.

Selain seni budaya, pembangunan masjid di Bali juga mengalami akulturasi dengan seni budaya setempat, sehingga tempat suci umat Islam umumnya tampak beda dengan bangunan masjid di Jawa maupun daerah lainnya di Indonesia.

Adanya akulturasi sejak masuknya Islam ke Bali ratusan tahun silam memunculkan ciri khas tersendiri, unik dan menarik.

Dalam pembangunan masjid memang tidak ada ketentuan menggunakan unsur aristektur tertentu, yang penting ada ruangan untuk melaksanakan ibadah.

Akulturasi antara Islam dengan seni budaya Bali tidak masalah. Bahkan keterpaduan kedua unsur itu tetap dipertahankan hingga sekarang.

Agama Islam dan Hindu sesungguhnya memiliki banyak persamaan bahkan terjadi akulturasi menyangkut seni dan budaya dari kedua agama tersebut di Pulau Dewata.

Kesamaan itu antara lain terdapat pada buku dan “Geguritan” (pembacaan ayat-ayat suci Hindu), yang ternyata di dalamnya mengandung unsur nuansa Islam.

Bukti lain dari terjadinya akulturasi Islam-Hindu terdapat di Desa Pegayaman Kabupaten Buleleng, Kepaon Kota Denpasar dan Desa Loloan di Kabupaten Jembrana.

Desa Pegayaman misalnya, sebagian besar warganya memeluk agama Islam, namun nama depannya sama seperti orang Bali pada umumnya, sehingga muncul nama seperti Wayan Muhammad Saleh atau Made Jalaluddin.

Adanya unsur kesamaan antara Islam dan Hindu itu dapat dijadikan tonggak lebih menciptakan “kemesraan” dan tali persaudaraan antara Hindu dan Islam, termasuk umat lain di Pulau Dewata, bahkan di Nusantara.

Islam masuk Bali
Agama Islam masuk ke Bali pada zaman kerajaan abad XIV tidak merupakan satu-kesatuan yang utuh, namun mempunyai sejarah dan latarbelakang tersendiri dari masing-masing komunitas Islam yang ada di Pulau Dewata.

Penyebaran agama Islam ke Bali berasal dari sejumlah daerah di Nusantara antara lain dari Jawa, Madura, Lombok dan Bugis. Masuknya Islam pertama kali Bali lewat pusat pemerintahan pada abad ke XIV pada zaman kekuasaan Raja Dalam Waturenggong.

Raja Dalem Waturenggong yang berkuasa selama kurun waktu 1480-1550, saat berkunjung ke Kerajaan Majapahit di Jawa Timur sekembalinya diantar oleh 40 orang pengawal yang beragama Islam.

Ke-40 orang pengawal tersebut akhirnya diizinkan menetap di Bali, tanpa mendirikan kerajaan tersendiri seperti halnya kerajaan Islam di pantai utara Pulau Jawa pada masa kejayaan Majapahit.

Para pengawal yang beragama Islam itu hanya bertindak sebagai abdi dalam kerajaan Gelgel menempati satu pemukiman dan membangun sebuah masjid yang diberinama Masjid Gelgel, yang merupakan tempat ibadan umat Islam tertua di Bali

Demikian pula komunitas muslim yang tersebar di Banjar Saren Jawa di wilayah Desa Pekraman (adat) Budakeling, Kabupaten Karangasem, Kepaon, Serangan (Kota Denpasar), Pegayaman (Buleleng) dan Loloan (Jembrana). (*)

Sumber : http://mataram.antaranews.com/

Tags: ,

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.